Percaya Diri

goodscoop.id merupakan media online yang mempunyai visi “Portal Keuangan Islami”. Dengan misi ini, Good Scoop membagikan tips keuangan, cara mengatur finansial, meraih harta dengan cara Islam, dan menggaungkan muamalah syariah. Good Scoop juga merangkum berita ekonomi dan finansial dari sumber-sumber terpercaya dan kredibel

Orang yang kita temui dan harus bertemu secara teratur dapat memiliki pengaruh negatif pada kehidupan dan kepercayaan diri Anda, tetapi hanya jika Anda membiarkannya. Saya adalah orang yang akan terseret oleh komentar negatif yang dibuat dari teman atau bos saya misalnya. Artikel ini adalah tentang bagaimana menghadapi situasi ini dan bagaimana tidak membiarkan orang-orang ini dan komentar mereka membuat Anda merasa seperti warga negara kelas dua.

5 Cara Agar Percaya Diri untuk Jadi yang Lebih Baik

Beberapa tahun yang lalu saya bertemu dengan klien (Ian) yang menggambarkan skenario yang mirip dengan saya. Dia telah sangat sukses dalam bisnis dan telah mencapai tingkat direktur di perusahaan tempat dia bekerja. Kami sedang mendiskusikan topik ini dan dia mengakui bahwa dia memiliki bos yang terlalu agresif yang menurut saya adalah ketua perusahaan. Saya tidak dapat mengingat nama ketuanya, namun untuk tujuan artikel ini saya akan memanggilnya John.

Ian berpikir bahwa John memainkan semacam permainan bisnis, di mana dia ingin dilihat sebagai bos dan di mana dia ingin semua orang takut padanya.

Ini adalah situasi yang dijelaskan Ian kepada saya. John akan mengirim email kepadanya di pagi hari dengan pertanyaan yang menanyakan mengapa bagian barat laut negara itu tidak menguntungkan pada kuartal terakhir dibandingkan dengan tingkat biasanya. Dia akan meminta Ian untuk menemuinya di sore hari untuk membahas temuannya. Ian kemudian akan menghubungi manajer lininya dan kemudian akan menulis laporan sebelum menghadiri pertemuan dengan ketua.

Ian adalah orang yang memiliki sedikit gangguan bicara, gagap. Dia akan dapat berbicara dengan lancar hampir sepanjang waktu, namun jika dia merasa gugup atau jika dia merasa di bawah tekanan, dia kemudian akan mulai mengalami masalah dalam mengeluarkan kata-katanya dan akan gagap. Ian juga memiliki kata-kata yang dia anggap sulit dan sering kali menghindari kata-kata seperti itu. Dia sangat berhati-hati saat menulis laporannya hanya untuk memasukkan kata-kata yang dia rasa yakin bisa dia katakan.

Di sore hari siapa yang akan pergi menemui John dan menyampaikan laporannya kepadanya. Dia menyatakan tidak akan ada masalah dengan pidatonya pada tahap ini dan presentasi akan disampaikan dengan lancar dan lancar.

Mendengar laporan itu, John tidak akan berkomentar apa pun dan malah pada dasarnya hanya menatap Ian, perlahan menganggukkan kepalanya ke atas dan ke bawah pada saat yang bersamaan. Ian menggambarkan ini sebagai membuatnya merasa sangat tidak nyaman dan hanya berdoa agar keheningan berakhir dan ketuanya mengatakan sesuatu.

Kata-kata dari ketua tidak akan datang dan untuk memecah keheningan Ian kemudian akan terus berbicara memberikan lebih banyak alasan yang mungkin tidak benar dan yang tentu saja tidak direncanakan. Kata-kata ini juga tidak diucapkan dengan lancar tetapi dengan Ian berjuang dan gagap.

Saya sedikit memikirkan apa yang telah dikatakan Ian kepada saya dan merasa marah pada John.

Saya akhirnya datang dengan saran. Saya menyarankan Ian untuk mengakhiri presentasinya dengan sebuah pertanyaan, misalnya, inilah yang saya yakini sebagai alasannya, namun saya akan menghargai pendapat Anda sebagai ketua perusahaan.

Dia kemudian bisa mengangguk dan menatap selama dia suka, giliran dia untuk berbicara selanjutnya dan Ian bisa duduk di sana dengan nyaman dan hanya bersabar.

Sangat penting bahwa kita tidak membiarkan orang seperti John menyeret kita ke bawah. Sudah waktunya untuk menjadi kuat dan berdiri untuk orang-orang ini.

Leave a Comment

Your email address will not be published.