Pengikut bisa Menjadi Pemimpin

Pemimpin yang baik mungkin memiliki banyak pengikut yang mengagumi mereka dan mengidentifikasi diri mereka dengan pemimpin tersebut. Namun para pengagum sibuk dalam pekerjaan mereka dan hubungan mereka dengan pemimpin seperti halnya para penggemar pahlawan. Namun beberapa pengikut memilih untuk benar-benar berpartisipasi dengan para pemimpin dalam memenuhi misi mereka. Orang-orang ini bergabung dengan pemimpin sebagai pekerja untuk mencapai mimpinya. Dalam organisasi bisnis juga, pengikut tersebut memberikan dukungan nyata mereka untuk pemimpin dan bekerja untuk mereka. Mereka melakukan semua tugas yang ditugaskan kepada mereka oleh pemimpin mereka.

Pekerja adalah tulang punggung Kualitas Pemimpin yang Efektif organisasi mana pun ketika para pemimpin mencapai tujuan mereka melalui mereka. Mereka mewakili tingkat pertama pengikut terbuka ketika mereka secara terbuka menunjukkan kesetiaan mereka kepada pemimpin mereka dan bekerja untuk mereka.

Akan tetapi, para pekerja adalah pemimpin potensial karena mereka telah memilih untuk bergabung dengan pemimpin dan bekerja bersama mereka. Mereka seperti rekrutan baru di perusahaan yang mungkin mencapai posisi teratas. Banyak pekerja bercita-cita untuk bergerak lebih tinggi dan menjadi pemimpin sendiri.

Seorang pekerja aktif secara bertahap datang dalam pemberitahuan dari para pemimpin. Pemimpin yang baik selalu menghargai pekerja mereka dengan mendengarkan tuntutan dan saran mereka dan dengan memberi mereka tanggung jawab yang lebih tinggi. Jika mereka menemukan pekerja yang mampu, mereka memberi mereka posisi yang lebih tinggi dalam organisasi. Pekerja yang baik secara bertahap diangkat ke level manajer untuk menguji kemampuan mereka sebagai pemimpin. Mereka bertanggung jawab untuk melakukan tugas-tugas penting bagi organisasi. Mungkin ada beberapa lapisan manajer di organisasi mana pun. Seorang manajer yang baik juga melakukan pekerjaan seorang pemimpin karena dia memberikan kepemimpinan kepada sejumlah besar pekerja. Mereka juga memiliki visi dan kualitas kepemimpinan yang diperlukan untuk mengelola pekerja di bawah mereka. Sebagian besar manajer ditugaskan tugas tetapi mereka memiliki kebebasan mengadopsi metode untuk memberikan hasil. Dengan demikian seorang manajer adalah pemimpin dalam pembuatan. Satu-satunya hal yang membedakan mereka dari para pemimpin adalah bahwa mereka tidak memiliki visi independen mereka. Mereka menerapkan visi pemimpin mereka.

Seorang manajer seperti karyawan sebuah kolaborasi medan berkah perusahaan. Dia bisa disewa dan dipecat. Manajer juga adalah pemimpin semu ketika mereka melakukan tugas pemimpin dalam wilayah terbatasnya. Namun, manajer yang berkinerja secara bertahap menjadi sangat diperlukan bagi para pemimpin karena mereka sering lebih baik daripada para pemimpin dalam domain mereka sendiri. Misalnya, beberapa orang bisa menjadi pejuang yang lebih besar daripada pemimpin. Beberapa mungkin merupakan ahli strategi yang hebat sementara yang lain mungkin ahli ekonomi. Para manajer dengan kemampuan yang hebat menjadi sedikit demi sedikit sangat diperlukan agar pemimpin sangat memercayai mereka. Mereka secara bertahap menjadi bagian dari kelompok yang dekat dengan siapa pemimpin berbagi rahasia dan strateginya. Orang-orang ini seperti para menteri dalam sistem pemerintahan parlementer yang semuanya adalah pemimpin dalam pelayanan mereka. Mereka duduk bersama pemimpin dan merumuskan strategi. Pemimpin mungkin sangat lemah jika mereka memutuskan untuk meninggalkan pemimpin. Mereka tidak lagi tergantikan karena kepribadian mereka telah menjadi terintegrasi dengan kepemimpinan. Mereka semua memiliki potensi untuk menjadi pemimpin karena mereka telah membuktikan diri sebagai manajer hebat dan saat ini menangani tanggung jawab besar sebagai pemimpin. Mereka masih tidak tahu keseluruhan gambar karena mereka hanya menguasai satu domain. Mereka terbukti menjadi manajer yang baik, tetapi mereka belum membuktikan diri sebagai pemimpin. Yang tidak mereka miliki adalah kepemimpinan holistik dan penerimaan oleh para pengikut. Mereka semua memiliki potensi untuk menjadi pemimpin karena mereka telah membuktikan diri sebagai manajer hebat dan saat ini menangani tanggung jawab besar sebagai pemimpin. Mereka masih tidak tahu keseluruhan gambar karena mereka hanya menguasai satu domain. Mereka terbukti menjadi manajer yang baik, tetapi mereka belum membuktikan diri sebagai pemimpin. Yang tidak mereka miliki adalah kepemimpinan holistik dan penerimaan oleh para pengikut. Mereka semua memiliki potensi untuk menjadi pemimpin karena mereka telah membuktikan diri sebagai manajer hebat dan saat ini menangani tanggung jawab besar sebagai pemimpin. Mereka masih tidak tahu keseluruhan gambar karena mereka hanya menguasai satu domain. Mereka terbukti menjadi manajer yang baik, tetapi mereka belum membuktikan diri sebagai pemimpin. Yang tidak mereka miliki adalah kepemimpinan holistik dan penerimaan oleh para pengikut.

Tahap terakhir dari seorang pengikut adalah menjadi seorang pemimpin. Orang seperti itu dikenal dengan namanya sendiri dan dihormati karena kemampuannya sendiri. Setiap pemimpin menciptakan banyak pemimpin yang seperti keturunan pemimpin. Mereka memiliki DNA yang sama tetapi memiliki kepribadian dan gaya yang berbeda. Pemimpin besar seperti Gandhi menciptakan generasi pemimpin yang semuanya memiliki prinsip yang sama tetapi gaya dan visi yang berbeda untuk memimpin orang-orang. Mereka membuktikan kemampuan mereka ketika mereka mendapat kesempatan untuk memimpin orang-orang mereka.

Jadi seorang pengikut adalah pemimpin dalam pembuatan. Seperti halnya seseorang bergabung dengan sebuah sekolah untuk mendapatkan pendidikan di mana ia melewati tingkat ujian yang berbeda, seorang pengikut juga menjadi pemimpin dengan melewati lapisan yang berbeda. Setiap pengikut mungkin tidak menjadi pemimpin dan mencapai puncak, namun mereka menjadi pemimpin yang lebih besar ketika mereka belajar tentang kepemimpinan dalam proses itu.

Hidup adalah misteri yang tidak bisa dijelaskan dengan sains atau tulisan suci. Kebenaran memiliki tubuh dan jiwa yang kita sebut sains dan agama. Berlawanan dengan persepsi populer, mereka tidak saling bertentangan tetapi saling melengkapi seperti tubuh dan jiwa. Bahkan, mereka tidak bisa eksis tanpa satu sama lain.

Leave a Comment

Your email address will not be published.