Pelajaran yang Tak Terlupakan dalam Harapan

Di sebuah kota di mana semua orang tahu segalanya, penulis memoar yang indah dan tidak konvensional ini datang untuk tinggal di tempat yang tidak diketahui keberadaannya. Dalam “Still Life with Chickens” (Hudson Street Press, $ 21,95), Catherine Goldhammer terbangun di usia setengah baya untuk mendapati dirinya terpisah dan beberapa kurung pajak lebih miskin, dipaksa oleh keadaan untuk pindah dari pinggiran New England yang kaya dari masa kecil putrinya ke yang baru, lebih banyak kehidupan pedesaan di laut. . Jika kamu membutuhkan informasi mengenai Teknologi, Gadget silahkan kunjungi idntechnews.com yang menyediakan berbagai informasi terupdate seputar teknologi dan sebagainya.

Pelajaran yang Tak Terlupakan dalam Harapan

Melawan semua logika, sebagian untuk menyenangkan putrinya dan sebagian karena alasan yang tidak jelas baginya saat itu, ia memulai tahun transisi ini dengan membeli enam bayi ayam, yang pekerjaannya ia curigai – adalah untuk menariknya dan putrinya ke depan, dari satu kehidupan ke kehidupan lainnya.

Ketika dia secara bertahap mengubah rumah barunya – dengan eksterior yang gelap tetapi jiwa yang bersinar – dia menyaksikan putrinya yang berusia 12 tahun yang dewasa sebelum waktunya berkembang menjadi remaja yang penuh gaya dan canggih. Dan ketika dia cenderung pada kebutuhan enam ayam yang penuh teka-teki, kehidupan Goldhammer perlahan-lahan berubah dari kekacauan menjadi anugerah.

Ditulis dengan indah dan sangat mendalam, “Still Life with Chickens” adalah pelajaran yang tak terlupakan dalam pengharapan, dalam memulai kembali dan dalam kebijaksanaan transenden yang sering ditemukan di tempat-tempat yang paling tidak mungkin.

Memoir yang berani, lucu, dan memilukan itu tersedia di mana pun buku dijual.

Jim Wicht telah meminta garis hitam tipis di sekitar foto.

Leave a Comment

Your email address will not be published.