Bepergian Dengan Anak Kecil

Kepraktisan Bepergian dengan Anak Kecil

“Apakah benar-benar perlu untuk membawa bayi mungil dalam penerbangan panjang? Saya pikir ada unsur keegoisan dari orang tua yang bersikeras untuk tidak mengubah gaya hidup mereka begitu mereka memiliki anak karena ada beberapa hal yang tidak praktis.”

Demikian kata jurnalis (dan ibu dari 12 tahun) Kelly-Rose Bradford di televisi Inggris baru-baru ini.

Tidak mengherankan, itu memicu sedikit pertengkaran dari kedua sisi lorong dan, bagi saya, setidaknya, membuat saya berpikir.

Secara khusus, kata itu ‘praktis’. Karena aku menebak apa yang dia maksud adalah ‘nyaman’.

Karena kenyataannya keluarga Bepergian Dengan Anak modern saat ini bukanlah entitas yang samar-samar seperti dulu. Lama pergi adalah hari menaiki kuda dan kereta untuk mengunjungi ‘kerabat’ satu atau dua kota jauhnya.

Cinta dan banyak nuansa kehidupan yang halus bergerak dan mencerai-beraikan kita. Dan terkadang cukup jauh. Ke negara bagian yang berbeda, daerah yang sama sekali berbeda, atau bahkan negara yang sepenuhnya berbeda. Tetapi jika kita beruntung, kembali selalu menjadi faktor dalam rencana kita pada akhirnya. Untuk mengejar ketinggalan, untuk menyapa, aku mencintaimu atau untuk memperkenalkan keponakan, keponakan atau cucu …

Bukan melalui email, Skype, Facebook, atau pesan instan … tetapi, DI ORANG.

Dan akhir-akhir ini, untuk melakukannya secara pribadi sering kali harus mengemas barang-barang milik keluarga Anda yang tidak saleh dan bertahan selama berjam-jam (atau berhari-hari) yang dihabiskan di bandara, hotel, dan restoran – semuanya dalam perjalanan dari titik A ke B.

Apakah ini ‘nyaman’? Tentu saja tidak. Siapa yang benar-benar menikmati terkurung dalam kurungan sempit untuk waktu yang lama, makanan buruk, jet lag dan kehilangan penghasilan dari waktu lepas landas dari pekerjaan … dan sambil harus menghibur orang kecil yang dunianya berubah bentuk pirnya? Tetapi untuk apakah itu ‘praktis’ …? Jawaban itu tegas, “Ya, ya! Ini sebenarnya sangat diperlukan, terima kasih banyak.”

Jika tidak, mengapa kita harus berangkat? Itu adalah sesuatu yang, karena rasa tugas keluarga, kami bertahan dan, dengan melakukan hal itu, membuat naik pesawat dengan anak kecil apa pun kecuali upaya ‘egois’ Bradford menamakannya.

Sebaliknya, ‘egois’ akan mengharapkan orang untuk berhenti mengunjungi orang yang mereka cintai dan terlibat dalam kegiatan yang mereka nikmati semua karena mereka melakukannya dengan seorang anak kecil yang tangisannya membuat Anda kesal. Apakah ini benar-benar paket family gathering jakarta terjadi pada penerbangan gratis anak? Tidak bisakah kita semua mengeraskan sedikit saja? Atau, paling tidak, cukup berinvestasi dalam headset yang lebih baik?

Saya adalah pengembara yang tidak memiliki anak untuk 95% dari hidup saya dan saya telah mengalami bagian yang adil dari penerbangan berisik dan tendangan berulang dari kaki kecil ke belakang kursi ekonomi saya yang sudah tidak nyaman. Sebenarnya itu bukan tangisan atau tendangan yang paling menggangguku. Ibu atau ayah langka yang, dengan majalah atau kepala mereka sendiri, memblokirnya dan berpura-pura itu tidak terjadi.

Pada penerbangan lima jam baru-baru ini ke Bali dengan Kaia untuk mengunjungi teman-teman, saya dapat meyakinkan Anda, itu bukan kami. Seperti yang saya rasakan adalah sebagian besar orang tua dengan anak-anak kecil di belakangnya, kami telah menyiapkan tas jinjing Kaia dengan tingkat pengawasan yang sebanding dengan anggota pasukan khusus elit yang bersiap untuk jatuh di belakang garis musuh dan melakukan segala sesuatunya tanpa menyuntikkan banyak obat penenang ke gadis itu untuk menghindari ‘episode’ dalam perjalanan.

Sebagai pujian dari awak pesawat yang baik hati, kami bahkan berhasil menyita banyak, tanpa batas barisan kursi dekat toilet, jika lebih buruk menjadi lebih buruk, kami bisa mengamuk jika mungkin.

Tapi pada akhirnya, itu semua untuk tidak dan ketakutan terburuk kami muncul sebagai rengekan kecil perlahan tapi pasti meningkat menjadi kemarahan penuh, 40 menit. Tidak ada yang berhasil menenangkan putri kami yang marah dan, dengan toilet tepat di belakang kami, tampaknya satu-satunya pilihan bagi 90% dari pesawat, sebuah jalur yang tidak dapat ditembus meyakinkan kami bahwa kami terjebak.

Terjebak di sana di belakang pesawat dengan anak yang tidak bisa dihibur …

Sekarat kematian seribu luka kecil sementara sia-sia memeras otak saya untuk cara entah bagaimana tersedak Kaia yang tidak akan membuat saya ditangkap karena pelecehan anak begitu kami akhirnya mendarat.

Apa pun yang akan membungkam putri kami dan, lebih baik lagi, tatapan menghakimi dari banyak KellyRose-Bradfords menunggu toilet …

Sesuatu yang mudah, cepat, efisien dan efektif.

Leave a Comment

Your email address will not be published.